Update Pemakaman Istri Guru Ijai: Sekumpul Lengang, Polisi Berjaga di Puluhan Titik Banjarmasin PPKM Berjilid-jilid: Prokes Malah Jeblok, Kematian Pecah Rekor! Ditegur Saat Minum Miras, Dua Pemuda Banjar Bacok Pria di Banjarmasin Timur Hoaks Jenazah Covid-19 di Banjarbaru Diburu Polisi, Kadinkes Doakan Pelaku Insyaf “Kalsel Lagi Sakit”, Aktivis Lingkungan Beri Catatan Kritis ke BirinMU

Masuk Islam Mengaku Tanpa Paksaan, Warga Badui Nyatakan Bahagia Jadi Mualaf

- Apahabar.com     Minggu, 28 April 2019 - 20:52 WITA

Masuk Islam Mengaku Tanpa Paksaan, Warga Badui Nyatakan Bahagia Jadi Mualaf

Warga Badui menggunakan hijab setelah menjadi mualaf dengan menganut agama Islam di Kampung Cibengkung Desa Bojong Menteng Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak. Foto - istimewa

apahabar.com, LEBAK – Warga Badui di pedalaman Kabupaten Lebak, Banten, menyatakan berbahagia setelah menjadi mualaf dengan menganut agama Islam dari sebelumnya memeluk kepercayaan Sunda Wiwitan.

“Kami sudah tujuh bulan menjadi mualaf,” kata Kesih (40) saat ditemui di Kampung Cibengkung Desa Bojong Menteng Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak, seperti dilansir Antara, Minggu (28/4/2019).

Ia mengaku menganut agama Islam atas kemauannya dan keluarga dan tidak ada paksaan dari manapun. Warga Badui yang menjadi mualaf itu jumlahnya hingga puluhan kepala keluarga.

Baca Juga: Ibunda Aa Gym Meninggal Dunia, Begini Tanggapan Ustaz Yusuf Mansyur

Ia menyatakan beruntung ada Forum Masjid dan Mushola  BSD (FMMB) dari Serpong, Tangerang Selatan yang mengalokasikan tempat tinggal bagi warga Badui yang mualaf. Setiap KK diberi rumah di permukiman yang berlokasi di Kampung Cibengkung, Desa Bojongmenteng.

“Alhamdulillah, kami hidup bersama suami dan enam anak berbahagia setelah menjadi mualaf,” katanya menjelaskan.

Begitu juga Minah (40) mengaku dirinya menjadi mualaf bersama keluarga dan juga orang tua sejak tujuh bulan terakhir. Ia juga dialokasikan permukiman oleh FMMB di Kampung Cibengkung.

Ia bersama warga Badui lainnya yang mualaf melaksanakan kegiatan pembinaan rohani melalui pengajian setiap malam.

Selain itu, dua anaknya kini juga bersekolah di jenjang SD agar kelak menjadi orang berguna bagi bangsa dan negara, ujarnya.

Baca Juga: Pemerintah Arab Saudi Beri Tambahan Kuota Haji untuk Indonesia, Kalsel Dapat Berapa?

“Kami setiap hari, selain mengaji juga belajar membaca, menulis dan berhitung (calistung), karena selama tinggal di Badui tidak sekolah,” katanya.

Sementara itu, H Arief Widodo, seorang pengurus FMMB mengatakan organisasinya bergerak di bidang sosial dan pendidikan agar kehidupan masyarakat Muslim sejahtera dan memiliki pengetahuan.

“Kami berharap warga Badui  bisa hidup sejahtera dengan memiliki pengetahuan agama yang baik,” katanya.

Pihaknya sangat peduli terhadap masyarakat Badui mualaf agar memiliki pengetahuan agama serta kesejahteraan yang baik, ujarnya.

Anak-anak mualaf itu juga akan belajar di pondok pesantren di Tangerang. Dan apabila mereka sudah pandai di bidang ilmu agama maka akan dikembalikan ke Kampung Cibengkung itu, ujarnya.

Baca Juga: Jelang Ramadan, Grup Mahabbah Tour Ziarah Makam Aulia Allah

Selain itu, FMMB juga telah membangun 1.000 masjid di NTB, Palu, Aceh dan Banten yang menjadi korban tsunami.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

haji reguler

Habar

Begini Prosedur Membatalkan Pendaftaran Haji Reguler
apahabar.com

Habar

Siapkan Santri Unggul, Ikatan Pesantren Indonesia Cabang Banjar Gelar Musyawarah Pertama
apahabar.com

Religi

Cerita Masuk Islamnya Jin di Zaman Nabi SAW
apahabar.com

Habar

Hari Ini, Menag Update Info Haji 2020
apahabar.com

Religi

Kesultanan Banjar, Kuat Secara Militer dengan Militansi Waja Sampai Kaputing
apahabar.com

Religi

7 Fakta Unik di Haul Abah Guru Sekumpul
apahabar.com

Habar

Perkirakan 2 Juta Lebih Jemaah Hadir, Wakapolda Kalsel Tinjau Kesiapan Pengamanan Haul Sekumpul ke 15
aphabar.com

Religi

Mengenang Spirit Kemanusiaan Gus Dur
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com