Milan Lockdown, Eh Ibrahimovic Tepergok di Restoran PPKM Mikro Saat Ramadan, ASN di Banjarmasin Diminta Lebih Proaktif Tenang, Gempa Magnitudo 4,3 di Bulukumba Tidak Berpotensi Tsunami Sehari Jelang Ramadan, Puluhan Pasangan Bukan Suami Istri Terciduk di Hotel Banjarmasin Malam Tarawih Perdana, Jago Merah Amuk Rumah di Sungai Tabuk

Apa Itu Encephalitis, Penyakit yang Diderita Mendiang Bek Timnas U-16 Alfin Lestaluhu

- Apahabar.com Jumat, 1 November 2019 - 08:04 WIB

Apa Itu Encephalitis, Penyakit yang Diderita Mendiang Bek Timnas U-16 Alfin Lestaluhu

Foto- Alfin Farhan Lestaluhu.

apahabar.com, BANJARMASIN – Bek Timnas U-16, Alfin Farhan Lestaluhu wafat. Dia dikabarkan mengidap penyakit encephalitis/ensefalitis alias infeksi/radang otak.

Alfin menghembuskan nafas terakhirnya di Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta, Kamis (31/10) malam sekira pukul 23.11 Wita.

Dari keterangan PSSI pemain berusia 15 tahun itu sempat berjuang dari koma selama kurang lebih sebulan lamanya.

“Diagnosa dokter, Alfin meninggal karena encephalitis (infeksi otak) dengan hypoalbumin,” tulis PSSI dalam laman resminya seperti dikutip apahabar.com, Jumat (1/11) pagi.

Pagi ini juga dari pantauan apahabar.com, tagar #RIPAlfin menjadi trending topic di Twitter.

Sebelumnya, Alfin Lestaluhu dikabarkan menjadi salah satu korban yang terdampak gempa Ambon. Gempa yang terjadi pada Kamis (26/9/2019) lalu tersebut berkekuatan magnitudo 5,6 SR pada pukul 08.39 WITA.

Setelah terdampak gempa tersebut, Alfin Lestaluhu dirawat ke Rumah Sakit hingga kurang lebih satu bulan lamanya.

Namun saat itu belum diketahui penyakit apa yang diderita salah satu pencetak gol timnas U-16 Indonesia di ajang Kualifikasi Piala Asia U-16 2020 tersebut.

Kemudian Alfin Lestaluhu dirawat di rumah sakit di Jakarta atas inisiatif PSSI.

Namun, pada Kamis malam, Alfin Lestaluhu dikabarkan meninggal dunia karena encephalitis dengan hypoalbumin.

Mengutip dari hellosehat.com, encephalitis atau ensefalitis (radang otak) adalah kondisi yang ditandai dengan munculnya peradangan pada jaringan otak akibat adanya infeksi virus.

Meski kebanyakan kasus peradangan otak disebabkan oleh virus, tapi bakteri serta jamur juga bisa menjadi penyebab lainnya.

Penyakit ensefalitis ini bisa berkembang sangat serius ketika menyerang tubuh.

Bukan tidak mungkin, ensefalitis dapat mengakibatkan seseorang mengalami perubahan kepribadian, kelemahan tubuh, bahkan kejang-kejang.

Berbagai gejala radang otak lainnya biasanya ditentukan oleh bagian otak mana yang terkena infeksi virus, bakteri, maupun jamur.

Sementara hypoalbumin berdasarkan informasi di alodokter.com adalah kondisi ketika kadar albumin dalam darah di bawah normal.

Kondisi ini biasanya terjadi pada seseorang dengan penyakit yang berat atau sudah berlangsung lama (kronis).

Salah satu penyakit yang paling sering menyebabkan hipoalbuminemia adalah penyakit peradangan.

Pagi ini, Jenazah Alfin Lestaluhu akan dibawa ke Bandara Halim Perdanakusuma untuk diterbangkan ke tanah kelahirannya.

Rencananya, Alfin Lestaluhu dimakamkan di kampung halamannya, Tulehu, Ambon.

Baca Juga: Wafat Karena Encephalitis, Sosok Alfin Farhan Lestaluhu Di Mata Rekan Timnas U-16

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Khadam Kubah Habib Luar Batang Heran, Ada Sosok Misterius Sedekahkan Uang Rp50 Juta untuk Taksi di Momen Haul Sekumpul

Habar

Pengurus Kubah Habib Luar Batang Heran, Ada Sosok Misterius Sedekahkan Rp50 Juta di Momen Haul Sekumpul
apahabar.com

Ceramah

Soroti Tarawih Berjemaah di Tengah Pandemi Covid-19, PBNU: Satgas yang Turun Tangan
apahabar.com

Religi

Kisah Cucu Rasulullah yang Marah karena Dipuji

Habar

Ikhwanul Muslimin Tanggapi Pernyataan Saudi yang Menyebut Mereka Sesat
apahabar.com

Religi

Tak Banyak yang Tahu, Datu Sanggul Pernah Menyalurkan Ilmu Melalui Sastra
apahabar.com

Hikmah

Jelang Wafat, Khalifah Umar bin Abdul Aziz Menangisi ‘Jabatannya’
apahabar.com

Religi

“Parukunan Jamaluddin” Ternyata Ditulis Ulama Perempuan Berdarah Banjar-Bugis
apahabar.com

Religi

Awal Tuan Guru Zainal Ilmi Menundukkan Kepala
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com